bantu turki

BERIKAN SEMANGAT PADA PENYINTAS GEMPA, LAZISMU KEMBALI SALURKAN BANTUAN

TURKI — Melalui perwakilan relawan, Kantor Layanan (KL) Lazismu Pimpinan Cabang Istimewa (PCIM) Turki kembali menyambangi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Ankara. Serupa dengan kunjungan sehari sebelumnya, bantuan diberikan kepada para penyintas yang telah dievakuasi di tempat tersebut. Bantuan yang diberikan berupa sembako, alat kebersihan, dan beberapa kebutuhan lainnya sesuai dengan pendataan yang telah dilakukan.

Kedatangan para relawan ini disambut oleh perwakilan Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Turki yang telah berada di Wisma KBRI. Tri Julia Wulandari, salah satu relawan yang merupakan Staf Administrasi KL Lazismu PCIM Turki menyebutkan, selain sembako dan alat kebersihan, bantuan yang diberikan berupa keperluan pribadi pria dan wanita, celana panjang, sarung tangan, kaos kaki, serta obat-obatan yang dibutuhkan. Sebagian besar merupakan perlengkapan untuk menghadapi musim dingin yang sedang mencapai puncaknya di negara itu.

Di tempat ini, para penyintas menuturkan beragam cerita, mulai dari cara bertahan hidup selama mengungsi di kota yang terdampak gempa hingga akhirnya dievakuasi oleh pihak KBRI Ankara, juga ketakutan yang dialami sehingga tidak bisa tidur lelap akibat gempa susulan dan suhu udara yang semakin turun. Bahkan, ujar Julia, anak-anak dari Kota Kharamanmaraş memilih menghabiskan malam pertama pasca gempa dengan bermalam di gazebo, meski harus melawan cuaca dingin yang sangat ekstrem akibat rasa takut adanya gempa susulan.

“Aku sudah tidak mau lagi main salju di luar. Sudah cukup dingin kemarin di sana (kota tempat tinggal mereka) rasanya seperti kaku badanku, apalagi ‘mont’ (jaket musim dingin) sudah basah dan berbau asap,” ungkap Julia menirukan cerita salah satu anak penyintas gempa yang disampaikan kepadanya.

Julia mengungkapkan kekagumannya terhadap para penyintas gempa. Meskipun harus berada pada situasi dan kondisi yang sangat memprihatinkan, mereka tetap bisa bertahan. “Pada saat kejadian itu subuh waktu Turki dan hujan salju yang sangat tebal, tapi teman-teman di wilayah terdampak masih bisa bertahan dengan pakaian seadanya. Bahkan di wilayah Kharamanmaraş teman-teman di sana tidak makan makanan berat selama hampir 24 jam. Mereka hanya makan makanan seadanya dan juga harus berbagi kepada sesama pengungsi lainnya,” ungkapnya.

Kehadiran para relawan Muhammadiyah ini turut memberikan semangat kepada para penyintas. Selain Julia, relawan lainnya adalah Bella Kinanti selaku Wakil Ketua Pimpinan Cabang Istimewa (PCIA) Turki yang juga merupakan Staf Program KL Lazismu PCIM Turki, serta Nisa Nur Jafna, anggota PCIA Turki. Sebagai kader, Julia juga aktif di Majelis Pustaka dan Informasi PCIM Turki.\

Mari salurkan infak terbaik untuk membantu saudara-saudara kita yang terdampak gempa bumi di Turki melalui:

Donasi Online : https://lazismudiy.or.id/campaign/bantu-korban-gempa-turki

BSI
452 599 8250
_______________
Mega Syariah
1000 175 999
_______________
BTN
00663 015000 1524
_______________

Atas Nama LAZISMU DIY

Sertakan Kode Unik “013” Contoh: Rp. 1.000.013

Konfirmasi WA: 0821 3833 9339
Penyaluran Langsung:
GRHA TR LAZISMU DIY
JL. Gedongkuning 152 Yogyakarta

Sumber : [Kelembagaan dan Humas Lazismu PP Muhammadiyah]

Berita Terakhir

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top